Segitiga Bermuda: Mengapa 'penemuan mengejutkan makhluk 30 kaki dapat menjelaskan kapal yang hilang'

Segitiga Bermuda, juga dikenal sebagai Segitiga Iblis, adalah wilayah yang didefinisikan secara longgar di Lautan Atlantik Utara, di mana sejumlah pesawat dan kapal telah hilang. Kawasan segitiga yang disebut ini adalah antara jalur pelayaran yang paling banyak dilalui di dunia, dengan kapal yang sering melintasinya untuk pelabuhan di Amerika, Eropah dan kepulauan Caribbean. Budaya popular telah mengaitkan pelbagai penghilangan sebagai lanun, paranormal, atau bahkan gurita raksasa - yang legenda telah diturunkan oleh pelaut selama beratus-ratus tahun.



Namun, ia mungkin tidak terlalu salah.

Pada tahun 2005, ahli biologi laut Tsunemi Kubodera dan Kyoichi Mori mengambil rakaman seekor sotong raksasa di perairan ini, menyerang garis umpan secara agresif.

Penemuan mereka didedahkan semasa Amazon Prime & rsquo; s Inside The Bermuda Triangle & rdquo; dua tahun kemudian.

Pencerita mengatakan: & ldquo; Pada bulan Oktober 2005, saintis Jepun membuat penemuan yang mengejutkan di lepas pantai Tokyo, berhampiran Kepulauan Bonin.



Sotong besar yang ditangkap dapat dihubungkan dengan Bermuda

Sotong besar yang ditangkap dapat dihubungkan ke Bermuda (Gambar: YOUTUBE / GOOGLE)

Perairan dikatakan telah menelan banyak kapal

Perairan dikatakan telah menelan banyak kapal (Gambar: GETTY)

Saintis Jepun membuat penemuan yang mengejutkan

Di dalam Segitiga Bermuda



& ldquo; Sotong raksasa yang panjangnya hampir 30 kaki.

& ldquo; Penyelidik dari Muzium Sains Nasional Jepun mengenal pasti makhluk itu sebagai Architeuthis - spesies langka yang menangkap umpan dengan kekuatan dan keganasan yang melampau. & rdquo;

Penyelidik Bermuda Rob Simone percaya penemuan itu membuktikan bahawa sesuatu yang serupa dapat disembunyikan di perairan Bermuda.

Dia berkata pada tahun 2007: & ldquo; Legenda sotong gergasi bukanlah legenda - mereka ada - sebahagian dari mereka panjang lebih dari 150 kaki jika anda dapat membayangkan ini.



& ldquo; Kami tidak tahu apa yang ada di bawah kedalaman lautan, ini boleh menjadi makhluk raksasa yang khusus untuk bahagian lautan ini.

Legenda gurita raksasa telah diturunkan selama bertahun-tahun

Legenda gurita raksasa telah diturunkan selama bertahun-tahun (Gambar: AMZON)

& ldquo; Mungkin sumber makanannya terdapat di sana, kami tidak tahu, tetapi ia dapat menjelaskan beberapa kapal yang hilang secara misteri. & rdquo;

Dr Jeff Marliave, pakar gurita dari Vancouver Aquarium menjelaskan mengapa mustahil seekor gurita tinggal di perairan tersebut.

Namun, dia tidak menolak kemungkinan sotong raksasa, sambil menambahkan: & ldquo; Gurita raksasa hanya terjadi di Lautan Pasifik Timur Laut, jenis gurita yang mungkin terjadi di wilayah Segitiga Bermuda akan menjadi spesies yang sangat kecil dan ia kemungkinan besar akan dikaitkan dengan penurunan batu dari pulau itu.

& ldquo; Bukan dengan kawasan tengah Segitiga Bermuda, yang pada dasarnya adalah dasar pasir.

JANGAN & TOLONG

Saintis Jepun menangkap sotong

Saintis Jepun menangkap sotong (Gambar: AMAZON)

Pakar mengatakan cumi-cumi boleh tinggal di perairan ini

Pakar mengatakan sotong boleh tinggal di perairan ini (Gambar: AMAZON)

& ldquo; Sekarang ketika orang bercakap tentang kapal menyerang gurita raksasa, kemungkinan itu berpunca dari kisah-kisah yang sangat lama ini sejak zaman penjelajahan ikan paus dan kapal layar, ketika terdapat ukiran yang menunjukkan semacam binatang berkarat menyerang kapal dayung kecil.

& ldquo; Kemungkinan besar ini bukan gurita, satu-satunya spesies yang dapat menyerang kapal kecil adalah kerabat gurita, sotong raksasa. & rdquo;

Siri yang sama mengungkapkan bagaimana & ldquo; tidak dapat dijelaskan & rdquo; Kes Christopher Columbus yang berusia 500 tahun juga diselesaikan.

Columbus menggambarkan cahaya di lognya sebagai 'lilin lilin kecil yang naik dan terangkat, yang selama beberapa saat seolah-olah menjadi petunjuk daratan'.

Pengarang Gian Quasar meneroka keterangan semasa siri ini.

Dia mengatakan pada tahun 2007: & ldquo; Segitiga & rsquo; itu mendapat takhayul pelaut, dan teka-teki dapat dijumpai sejauh Columbus & rsquo; balak.

& ldquo; Dia adalah orang pertama yang berlayar di kawasan itu dan dia menyatakan bahawa, pada tiga kesempatan, kompas menunjuk ke arah yang salah, jarak 11 dan seperempat darjah dari bacaan petang dari bacaan pagi, yang tidak dapat dijelaskan.

& ldquo; Dia juga menyatakan bahawa laut naik tanpa angin apa pun yang mengejutkan mereka semua dan kemudian pada malam menjumpai dunia baru, cahaya yang tidak dapat dijelaskan melayang di cakrawala dan kemudian naik. & rdquo;

Namun, sejarawan Larry Kusche mengaku telah mematahkan fenomena tersebut.

Trend

Dia berkata: & ldquo; Ketika mereka melintasi lautan mereka secara sah takut akan apa yang mereka hadapi kerana semua orang menganggap dunia itu datar dan mereka akan jatuh di pinggir.

& ldquo; Salah satu ceritanya adalah bahawa Columbus melihat cahaya yang aneh pada waktu malam, penyelidikan saya mengenai itu ialah Columbus membuat catatan di lognya mengenai cahaya terang di atas dan semua sejarawan menganggap bahawa itu adalah meteorit.

& ldquo; Bahagian lain dari cerita mengenai Columbus adalah bahawa kompas itu bertindak pelik.

& ldquo; Ini disebabkan ribut lebat yang mereka lalui. & rdquo;