Jam Paling Gelap (2017)

WAJAH REEL: WAJAH NYATA:
Gary Oldman sebagai Winston Churchill Gary Oldman
Dilahirkan:21 Mac 1958
Tempat Lahir:
New Cross, London, England, UK
Winston Leonard Spencer-Churchill Winston churchill
Dilahirkan:30 November 1874
Tempat Lahir:Woodstock, Oxfordshire, England, UK
Kematian:24 Januari 1965, Kensington, London, England, UK (strok)
Kristin Scott Thomas sebagai Clementine Churchill Kristin Scott Thomas
Dilahirkan:24 Mei 1960
Tempat Lahir:
Redruth, Cornwall, England, UK
Clementine Churchill (dilahirkan Clementine Ogilvy Hozier) Clementine Churchill
Dilahirkan:1 April 1885
Tempat Lahir:Mayfair, London, England, UK
Kematian:12 Disember 1977, Knightsbridge, London, England, UK
Lily James sebagai Elizabeth Layton Lily James
Dilahirkan:5 April 1989
Tempat Lahir:
Esher, Surrey, England, UK
Elizabeth Layton Elizabeth Layton
Dilahirkan:14 Jun 1917
Tempat Lahir:Suffolk, UK
Kematian:30 Oktober 2007, Port Elizabeth, Afrika Selatan

Setiausaha Peribadi kepada Churchill dari 1941-1945
Stephen Dillane sebagai Viscount Halifax Stephen Dillane
Dilahirkan:27 Mac 1957
Tempat Lahir:
London, England, UK
Viscount Halifax (Edward Frederick Lindley Wood) Viscount Halifax
Dilahirkan:16 April 1881
Tempat Lahir:Powderham Castle, Devon, England, UK
Kematian:23 Disember 1959, Garrowby Hall, Yorkshire, England, UK
Ronald Pickup sebagai Neville Chamberlain Pengambilan Ronald
Dilahirkan:7 Jun 1940
Tempat Lahir:
Chester, England, UK
Arthur Neville Chamberlain Neville Chamberlain
Dilahirkan:18 Mac 1869
Tempat Lahir:Edgbaston, UK
Kematian:9 November 1940, Heckfield, United Kingdom (kanser kolon)
Ben Mendelsohn sebagai Raja George VI Ben Mendelsohn
Dilahirkan:3 April 1969
Tempat Lahir:
Melbourne, Victoria, Australia
Raja George VI Raja George VI
Dilahirkan:14 Disember 1895
Tempat Lahir:York Cottage, Sandringham House, Norfolk, UK
Kematian:6 Februari 1952, Sandringham House, Norfolk, UK (kanser paru-paru)

Menyoal Kisah:

Adakah Churchill benar-benar menyokong keputusan saudara Raja Edward VIII untuk melepaskan takhta untuk mengahwini cerai Wallis Simpson?

Churchill telah menyokong Raja Edward VIII semasa Krisis Pencabutan, suatu keputusan yang memang merugikan reputasinya dalam pemerintahan. Walau bagaimanapun Jam Paling Gelap kisah benar mendedahkan bahawa dia tidak mahu melihat Raja melepaskan diri. Sebagai gantinya, dia mendorong lebih banyak waktu agar Parlimen dan rakyat dapat berunding, bahkan menunjukkan bahawa jika diberi lebih banyak waktu, Raja mungkin jatuh cinta dengan sosialis Amerika Wallis Simpson yang sudah dua kali bercerai. Churchill percaya bahawa Kementerian memberikan tekanan tidak konstitusional kepada Raja untuk membuat keputusan dengan tergesa-gesa dan takut bahawa itu akan menyebabkan dia tidak perlu melepaskan takhta. Walaupun kelas pekerja dan veteran menunjukkan sokongan yang luar biasa untuk Raja, kedudukan Churchill menyebabkan reputasinya rosak. Pencabulan dan kesan kerajaan dan politiknya ditangani dengan lebih mendalam dalam siri Netflix Mahkota , yang juga telah kami kaji.

Gary Oldman dan Winston ChurchillPelakon Gary Oldman (kiri) memerankan Winston Churchill Jam Paling Gelap filem. Winston Churchill (kanan) bergambar semasa dalam perjalanan ke Amerika Syarikat pada tahun 1941.





Mengapa sebenarnya Neville Chamberlain meletakkan jawatan sebagai Perdana Menteri Britain?

Neville Chamberlain, pendahulu Winston Churchill, mengundurkan diri kerana hilangnya kepercayaan terhadap dasar luarnya setelah Sekutu dipaksa mundur dari Norway, yang mengakibatkan pendudukan Norway oleh Jerman. Chamberlain telah memimpin Britain dalam apa yang telah dikenal sebagai Perang Phoney. Walaupun Britain dan Perancis menandatangani perjanjian bantuan ketenteraan dengan Poland, tidak ada satu pun negara yang melancarkan operasi ofensif yang besar setelah Jerman menyerang Poland pada 1 September 1939. Winston Churchill ingin membawa perang ke fasa yang lebih aktif, tidak seperti Chamberlain, yang lebih sesuai untuk menjadi pemimpin damai. Dia telah meninggalkan negara itu dengan tidak bersedia untuk berperang. Di samping itu, Parti Buruh dan Liberal enggan bergabung dengan pemerintah sementara Chamberlain berkuasa.

Semasa meneliti untuk menjawab soalan, 'Betapa tepatnya Jam Paling Gelap ? ' kami mengetahui bahawa Neville Chamberlain memang menghidap barah (barah usus) dan dia meninggal dunia pada akhir tahun itu. Dia mengalami kesakitan yang hampir berterusan pada musim panas tahun 1940, jadi pemandangan di mana dia mengambil morfin masuk akal. Winston Churchill menyampaikan pidato di pengebumiannya.



Pada musim bunga tahun 1940, apakah kepercayaan terhadap Churchill benar-benar rendah seperti yang digambarkan berada di dalam filem?

Ya. Dengan kejayaannya dalam Perang Dunia II, mudah untuk menganggap Winston Churchill selalu mendapat sokongan sejagat. Walau bagaimanapun Jam Paling Gelap kisah benar mengesahkan bahawa keyakinan terhadap Churchill sememangnya sangat goyah ketika pertama kali memegang jawatan. Dia pernah menjadi Tuan Laksamana di bawah Chamberlain dan dianggap sebagai sebahagian besarnya bertanggungjawab atas kegagalan strategik di Norway. Selain itu, banyak yang tidak melupakan perannya dalam Kempen Gallipoli yang bencana selama Perang Dunia I, yang mengakibatkan dia diturunkan semangat sebelum mengundurkan diri dari pemerintah untuk waktu yang singkat. Sebilangan besar rakan sejawatnya di Parti Konservatif menganggap dia seorang oportunis, dan seperti dalam filem itu, mereka lebih memilih Lord Halifax sebagai gantinya. Churchill juga menghadapi tentangan keras dari pesaingnya di Kabinet dan parti pembangkang pada umumnya. Dengarkan dia ucapan pertama sebagai Perdana Menteri ke Dewan Rakyat , di mana dia berjanji bahawa dia tidak ada yang ditawarkan selain 'darah, kerja keras, air mata dan keringat.'

Gary Oldman dan Winston ChurchillWinston Churchill (kanan) memancarkan tanda kemenangan. Gary Oldman (kiri) meniru gerak isyarat dalam filem.



Adakah Churchill sering bersikap jahat terhadap pekerjanya?

Ya. Di dalam Jam Paling Gelap filem , Winston Churchill (Gary Oldman) memarahi setiausaha peribadinya Elizabeth Layton (Lily James) kerana mendengarnya salah dan mendikte perkataan yang salah. Ini hari pertamanya bekerja untuknya dan kekejamannya membuatnya takut. Memang sukar difahami Churchill sehingga anda terbiasa dengan cara dia bercakap, dan lebih keras lagi dengan suara mesin taip. Seperti dalam filem itu, dia tidak menyukai perubahan kakitangan, dan juga tidak menyukai mesin taip yang bising. Elizabeth Layton yang sebenarnya secara tidak sengaja telah menetapkan mesin taip untuk jarak tunggal, yang mana dia memanggilnya 'orang bodoh, cangkir, orang bodoh' dan menyuruhnya meninggalkan kehadirannya. Dalam kehidupan sebenar, dia tidak mencuba lagi selama beberapa hari. Tingkah laku dengan kakitangannya digambarkan dengan tepat dan isterinya Clementine membelinya, malah menulis surat untuknya agar memperlakukan mereka dengan lebih baik.

Elizabeth Layton yang sebenar mengesahkan cara kasar Churchill dalam memoarnya pada tahun 1958 Setiausaha Mr. Churchill , menulis, '[T] topi lelaki hebat - yang setiap saat boleh menjadi tidak sabar, baik, mudah marah, menghancurkan, murah hati, memberi inspirasi, sukar, membimbangkan, lucu, tidak dapat diramalkan, bertimbang rasa, nampaknya mustahil untuk menyenangkan, menawan, menuntut, tidak mempertimbangkan, cepat marah dan cepat memaafkan - tidak dapat dilupakan. Seseorang menyayanginya dengan penuh kesetiaan. Sukar untuk bekerja - ya, kebanyakannya; suka - sentiasa; menggembirakan - tanpa gagal. '


Lily James dan Elizabeth LaytonElizabeth Layton yang sebenar (digambarkan di sebelah kanan selama tahun-tahun perang) benar-benar dimarahi oleh Churchill pada hari pertamanya kerana secara tidak sengaja menaip imlaknya dengan jarak tunggal. Lily James (kiri) menggambarkan Layton dalam filem itu.



Adakah setiausaha peribadi Churchill, Elizabeth Layton, berada di sisinya semasa acara yang digambarkan dalam filem itu?

Tidak, peranannya dalam filem ini adalah rekaan. Menurut berita kematiannya, dia tidak menjadi setiausaha peribadi Winston Churchill hingga 5 Mei 1941, di puncak Blitz. Ini adalah satu tahun selepas peristiwa dalam filem itu. Namun, tidak sukar untuk melihat mengapa mereka memasukkannya ke dalam filem. Dia adalah setiausaha peribadinya dan teman rapat sepanjang hampir perang, dan memang menghabiskan berjam-jam bersamanya di Bilik-bilik Perang Kabinet bawah tanah. Dia memperincikan banyak pengalamannya dalam buku memoarnya pada tahun 1958, Setiausaha Mr. Churchill , kemudian diberi tajuk semula Winston Churchill oleh Setiausaha Peribadinya .

Semasa memeriksa fakta Jam Paling Gelap , kami mengetahui bahawa, seperti dalam filem itu, Elizabeth Layton yang sebenar mencatat di samping tempat tidurnya dan menemaninya di dalam kereta rasminya sambil menyusun pen, kertas, mancis, cerut, dan kotak hitam menteri. Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyedari bahawa dia memiliki 'hati yang penuh kasih,' walaupun betapa sukarnya dia. Dia memang terpesona dengan kemampuan Churchill sebagai penulis dan pidato, berkomentar, 'Kadang-kadang suaranya menjadi tebal dengan emosi, dan kadang-kadang air mata mengalir di pipinya. Ketika inspirasi datang kepadanya, dia akan memberi isyarat dengan tangannya, sama seperti seseorang yang tahu akan dia lakukan ketika menyampaikan ucapannya, dan ayat-ayat itu akan dilancarkan dengan begitu banyak perasaan sehingga seseorang mati dengan tentera, bekerja keras dengan pekerja, dibenci musuh, tertekan untuk kemenangan. '

Memang benar bahawa Elizabeth Layton belum berkahwin semasa perang. Dia bertemu dengan suaminya, Frans Nel, semasa perayaan kemenangan di Whitehall pada tahun 1945. Tugas terakhirnya perang adalah mengambil imlak untuk ucapan VE-Day bersejarah Churchill yang disampaikannya pada 8 Mei 1945.

Tuan ChurchillSetiausaha Mr. Churchill (dilantik semula sebagai Winston Churchill oleh Setiausaha Peribadinya) ditulis oleh Elizabeth Nel (sebelumnya Layton) dalam kehidupan nyata dan menawarkan pandangan dalam kepada Churchill dari wanita yang bekerja di sisinya selama tahun-tahun perang 1941-1945.





Mengapa Viscount Halifax tidak mahu menjadi Perdana Menteri?

Dalam meneliti Jam Paling Gelap kisah benar, kami mengesahkan bahawa memang ada sokongan yang meluas untuk Halifax (digambarkan oleh Stephen Dillane) untuk melangkah sebagai Perdana Menteri setelah peletakan jawatan Neville Chamberlain pada 10 Mei 1940, tetapi Halifax menolak kedudukan tersebut. Peranannya di House of Lords diberikan sebagai alasan rasmi. Pada kenyataannya, dia tidak memiliki cukup dukungan dari Parti Buruh dan juga merasa bahawa Churchill akan menjadi pemimpin yang lebih sesuai pada masa perang. Dia percaya bahawa dia akan kehilangan suaranya seandainya dia masuk ke dalam peran itu sendiri, terutama kerana Churchill masih akan menjadi Tuan Pertama Laksamana dan juga mengatur perang. Dalam memoarnya, Halifax menyatakan:

Saya sama sekali tidak mempunyai keraguan dalam fikiran saya bahawa untuk saya berjaya dia akan mewujudkan keadaan yang sangat mustahil. Terlepas sama sekali dari kualiti Churchill dibandingkan dengan sifat saya pada ketika ini, apakah sebenarnya kedudukan saya? Churchill akan menjalankan Pertahanan, dan dalam hubungan ini, seseorang tidak dapat mengingati hubungan antara Asquith dan Lloyd George yang telah hancur dalam perang pertama ... Saya harus cepat menjadi Perdana Menteri kehormatan yang kurang lebih, hidup dalam semacam senja betul-betul di luar perkara yang sangat penting.



Adakah isteri Churchill, Clementine, benar-benar penting dalam hidupnya?

Ya. Hubungan cinta mereka digambarkan dengan tepat dalam filem. Dia dengan sayang memanggilnya 'Cat' dan nama haiwan peliharaannya adalah 'Babi' (atau kadang-kadang 'Pug'). Ia juga benar bahawa hubungan mereka dan keluarga pada umumnya mengambil jalan keluar dalam kehidupannya dalam politik. Dalam filem itu, Clementine secara tepat menerangkan jumlah korban yang ditanggung keluarga ketika dia berada di rumah dengan menyatakan janji sebagai PM. Telegraf

Kristin Scott Thomas dan Gary Oldman sebagai Clementine dan Winston ChurchillWalaupun isteri Winston Churchill Clementine berada di kedudukan kedua dalam politik, dia tetap menjadi penegak yang tidak tergoyahkan yang selalu berdiri di sisinya.





Isteri Churchill mengatakan bahawa mereka rosak. Adakah itu benar?

Dalam menjawab pertanyaan, 'Seberapa tepatnya Jam Paling Gelap ? ' kami mendapati bahawa citarasa mahal Churchill memang membebankan kewangan keluarga. Dalam filem itu, Clementine (Kristin Scott Thomas) mengatakan kepadanya bahawa mereka patah. Kecenderungannya untuk cerut dan minuman keras tidak menjadi murah. Dia juga membayar untuk menjaga rumah negara mereka di Chartwell. Churchill memperoleh penghasilan baik sebagai wartawan, tetapi tidak sampai penerbitannya memoar Perang Dunia Kedua bahawa dia mendapati kebebasan kewangan yang sebenar. Memoar adalah sebab utama dia memenangi Hadiah Nobel untuk Sastera. -MASA

Winston churchillRibut Berkumpul adalah jilid pertama memoar laris Winston Churchill mengenai Perang Dunia Kedua.



Adakah mereka benar-benar bertemu di Bilik Perang bawah tanah?

Tidak tepat. Bunker bawah tanah sebenar yang dikenali sebagai Bilik Perang terletak berhampiran Parlimen dan berfungsi sebagai bilik peta bahagian dan tempat perlindungan bahagian udara. Namun, penggunaan filem itu oleh Churchill pada Mei 1940 adalah rekaan. 'Terdapat sedikit ketidaktepatan kerana bilik perang, walaupun dibuka pada akhir Ogos 1939, tidak digunakan oleh Churchill setelah dia menjadi Perdana Menteri hingga September 1940 kerana tidak ada serangan bom,' kata Phil Reed, Jam Paling Gelap penasihat sejarah dan pengarah emeritus Churchill War Rooms, yang kini menjadi muzium. 'Itu dimaksudkan untuk menjadi tempat yang dapat dia temui dengan aman semasa serangan bom - walaupun mereka pasti tidak selamat.' -MASA

Filem ini berfungsi dengan baik untuk mendapatkan beberapa perincian yang lebih kecil dengan tepat. Semasa perbincangan hangat dalam filem itu, Churchill dapat dilihat mengetuk cincin tanda tangannya di lengan kursinya. Sekiranya anda mengunjungi Bilik Perang hari ini, kerusi Churchill berada di belakang kaca. Pemeriksaan yang lebih mendalam menunjukkan bahawa di lengan kerusi terdapat calar dari mana dia mengetuk cincinnya, walaupun pada suatu waktu kemudian daripada yang digambarkan dalam filem itu. Telegraf



Adakah Churchill mengadakan perbincangan hangat dengan Halifax semasa mesyuarat Kabinet Perang?

Ya, tetapi filem itu seolah-olah sedikit demi sedikit menggerakkan emosi, yang meletus dalam pertandingan menjerit habis-habisan dalam filem ini. Pemeriksaan fakta Jam Paling Gelap mengesahkan bahawa suara memang muncul di sudut Kabinet Perang yang menyarankan untuk berdamai dengan Jerman, dan suara terbesar yang disukai adalah suara Setiausaha Luar Churchill, Viscount Halifax. Dia bahkan mengancam untuk mengundurkan diri sekiranya tidak ada upaya yang dilakukan untuk merundingkan perjanjian damai dengan Jerman. Seperti dalam filem itu, Viscount Halifax dan Neville Chamberlain mahu Britain mengadakan rundingan damai melalui perantara Mussolini.

Dalam usaha untuk mempertahankan landasannya, Churchill memikul beban yang sangat besar di bahunya pada bulan Mei 1940 dan ini disampaikan dengan berkesan dalam filem ini. 'Sehingga pada waktu Lord Halifax dan Chamberlain memutuskan bahawa tidak ada permainan dengan orang Itali, saya tidak dapat memahami apa yang dia bawa di bahu. Saya tidak dapat membayangkannya, 'kata cucu Churchill, Nicholas Soames. Pertempuran antara Perdana Menteri Churchill dan Setiausaha Luar Halifax disebut secara kolektif sebagai Krisis Kabinet Perang Mei 1940. Telegraf

Stephen Dillane dan Viscount HalifaxHujah yang hangat antara Viscount Halifax dan Churchill semasa perjumpaan War Cabinet dalam filem itu tidak begitu stabil dalam kehidupan sebenar. Stephen Dillane (kiri) memerankan Halifax dalam filem dan Halifax sebenarnya ada di sebelah kanan.





Adakah Churchill benar-benar menjadi semakin tidak tegas untuk menentangnya dalam mengadakan rundingan damai dengan Jerman?

Tidak. Walaupun Churchill mengakui dengan hati-hati dan di belakang pintu tertutup bahawa dia akan mempertimbangkan syarat yang dikemukakan oleh Jerman, namun Jam Paling Gelap kisah benar menunjukkan bahawa dia tidak mahu mencari mereka. Sebagai gantinya, dia mungkin berusaha untuk menghabiskan masa sehingga pasukan Inggeris berjaya dievakuasi dari Dunkirk. Tidak ada keputusan yang menggigit untuk bertahan seperti dalam filem, dan dia jauh lebih menentukan daripada yang digambarkannya. Churchill pada masa itu tahu bahawa Hitler tidak dapat dipercaya, dan jika Britain bertempur melawan kempen menentang penjajahan Jerman, kapitulasi akan menjadi penyerahan moral dan tamparan hebat bagi setiap usaha menyatukan negara itu.

Pada 28 Mei 1940, Churchill memerintahkan Kabinet Perangnya 'bahawa setiap orang dari kamu akan bangkit dan meruntuhkan saya dari tempat saya jika saya hanya untuk satu ketika merenung parley atau menyerah. Sekiranya kisah kepulauan panjang kita ini akhirnya berakhir, biarkan ia berakhir hanya apabila kita masing-masing terbaring tersedak dalam darahnya sendiri di tanah. ' -Kajian Nasional


Gary Oldman dan Winston ChurchillWinston Churchill yang sebenarnya (kanan) lebih menentukan daripada penggambaran filem. Gary Oldman (kiri) sebagai Churchill di Jam Paling Gelap filem.



Adakah Churchill benar-benar membuat panggilan telefon larut malam kepada Presiden Roosevelt, meminta pertolongan?

Memang benar bahawa pada ketika itu pada musim bunga tahun 1940, kebanyakan orang Amerika tidak mahu berperang di Eropah. Walau bagaimanapun, tidak mungkin panggilan larut malam itu berlaku, terutamanya kerana saluran telefon terus tidak wujud sehingga tahun 1943 ( Slate.com ). Di dalam Jam Paling Gelap filem, Churchill meminta Roosevelt untuk kapal yang dibeli oleh Britain, 'Kami membayarnya. . . dengan wang yang kami pinjam dari anda. ' Roosevelt mengingatkannya bahawa secara undang-undang Amerika Syarikat tidak boleh menyelamatkan Britain. Adegan berakhir dengan Churchill membanting telefon dengan kecewa. Ini pasti menangkap keputusasaan yang dirasakan Britain ketika pegangan Hitler semakin erat di lehernya. -Kajian Nasional

Perdana Menteri Winston Churchill dan Presiden Franklin Delano RooseveltDi atas: Perdana Menteri Winston Churchill dan Presiden Franklin D. Roosevelt bergambar di Rumah Putih pada tahun 1941.
Panggilan telefon pada dasarnya melafazkan surat sebenar 15 Mei 1940 yang ditulis oleh Perdana Menteri Churchill kepada Presiden Roosevelt, di mana dia meminta 'pinjaman empat puluh atau lima puluh kapal pemusnah lama anda', 'beberapa ratus jenis pesawat terbaru', 'peralatan dan peluru anti-pesawat', dan 'keluli'. Dalam surat itu, dia menekankan keadaan mengerikan di Eropah dan perlunya Amerika Syarikat membantu. 'Tetapi saya percaya anda menyedari, Tuan Presiden, bahawa suara dan kekuatan Amerika Syarikat tidak boleh dihiraukan jika mereka ditahan terlalu lama.' Baca teks lengkap dari Surat Churchill's 15 Mei kepada Roosevelt . Churchill telah menulis Roosevelt sejak dia menjadi Tuan Pertama Laksamana pada 3 September 1939.

Empat hari setelah menulis surat kepada Roosevelt, Churchill juga menekankan perlunya lebih banyak pesawat, kereta kebal dan senjata di Alamat radio 'Be Ye Men of Valor' , yang didengar dalam filem.



Adakah saudara Elizabeth Layton benar-benar mati ketika bertempur di Perancis?

Tidak. Dalam filem itu, Churchill (Gary Oldman) mengetahui bahawa saudara setiausaha peribadi Elizabeth Layton (Lily James) telah meninggal ketika bertempur di Perancis. Ini adalah momen yang bergerak dalam filem ini, kerana Churchill terlihat penuh dengan emosi tetapi pada masa yang sama kagum dengan keberanian di wajah Layton ketika dia meneruskannya. Tidak ada di dalam memoarnya, bertajuk Winston Churchill oleh Setiausaha Peribadinya , adakah Layton menyebut abangnya mati. Sebagai gantinya, dia menyebut Churchill mengatur agar dia menghabiskan masa di rumah abangnya di Kanada nanti ketika mereka dalam perjalanan pertengahan perang ke Amerika Syarikat. Layton juga mempunyai seorang saudari yang berhijrah ke Afrika Selatan untuk menyertainya setelah perang (Layton berkahwin dengan Leftenan Afrika Selatan Frans Nel pada tahun 1945).



Adakah pertemuan pada larut malam mengakibatkan Churchill dan King George VI menjadi kawan?

Tidak. Dalam pemeriksaan fakta Jam Paling Gelap , kami mendapati bahawa walaupun benar bahawa Raja George VI tidak selalu menjadi peminat Churchill, persahabatan mereka memerlukan masa lebih lama untuk berkembang dalam kehidupan nyata. Prosesnya dipercepat untuk filem ini. Kunjungan raja yang menghiburkan itu masuk akal secara artistik, tetapi memandangkan mereka memerlukan masa yang panjang untuk mengembangkan rasa saling menghormati dan saling mencintai dalam kehidupan nyata, adegan itu tidak masuk akal secara kronologi.

Memang benar kedua-duanya mempunyai persamaan. Sebagai contoh, ketika Churchill memberitahu raja tentang ibu bapanya, boleh dipercayai bahawa ini mungkin timbul dalam pertemuan mereka pada hari Isnin. Mereka berdua dibesarkan oleh ibu-ibu yang glamor dan ayah yang marah. Kedua-duanya menunjukkan keberanian ketika mereka berkhidmat dalam Perang Besar. Pada akhir Perang Dunia II, Raja George menulis Churchill surat menyentuh yang memberitahunya bahawa dia dilarang bergabung dengan pasukan pada D-Day, kerana risiko untuk nyawanya terlalu besar. Telegraf

Ben Mendelsohn sebagai Raja George VIKunjungan Raja di larut malam dengan Churchill tidak pernah berlaku dalam kehidupan nyata, dan juga persahabatan langsung yang terjalin kerana itu.



Adakah Winston Churchill menaiki London Underground untuk mengetahui perasaan orang-orang Britania biasa yang berkaitan dengan perang?

Tidak. Dalam filem itu, setelah King George (Ben Mendelsohn) membayar kunjungan Winston Churchill (Gary Oldman) pada larut malam dan menunjukkan bahawa dia pergi ke orang-orang, Churchill memutuskan untuk menaiki London Underground untuk mengetahui bagaimana perasaan orang Britania biasa mengenai kemungkinan mengadakan rundingan damai dengan Jerman. Walaupun ini adalah salah satu momen yang lebih bergerak dalam filem ini, ini juga merupakan momen yang paling tidak masuk akal, kerana ada sedikit bukti yang menyokong bahawa perkara serupa berlaku. Telegraf

Pengarah Joe Wright menyebut adegan tersebut sebagai 'fiksyen kebenaran emosi,' dengan alasan bahawa Churchill diketahui pergi AWOL pada masa-masa. 'Mereka tidak tahu ke mana dia pergi,' kata Wright. 'Dan dia juga diketahui pergi dan mengunjungi orang-orang London dan meminta nasihat mereka, dan kadang-kadang menangis sedikit dengan mereka.' Dalam mengakui adegan itu adalah fiksyen, Wright mengatakan bahawa dia memastikan menjadi paling faktual ketika datang ke watak-watak mereka sendiri, yang tidak dapat mempertahankan diri dari ketidaktepatan sejarah. Dalam kehidupan nyata, satu-satunya masa Churchill dilaporkan pernah menunggang Bawah Tanah adalah semasa mogok umum tahun 1926. -CinemaBlend.com

Menyiratkan bahawa London London Churchill bertemu memberinya kata-kata yang akan digunakannya ucapan yang paling menentukan memberi gambaran yang salah kepadanya sebagai pemimpin. Dia bukan boneka rakyat. Dia merasakan bahawa Tuhan telah meletakkannya di Bumi untuk memimpin orang-orang Inggeris. Dia kemudian akan menulis, 'Akhirnya saya memiliki wewenang untuk memberikan arahan di seluruh tempat kejadian. Saya merasa seolah-olah saya berjalan dengan takdir, dan semua kehidupan masa lalu saya hanyalah sebagai persiapan untuk jam ini dan untuk percubaan ini. . . . Saya yakin saya tidak boleh gagal. ' -Kajian Nasional


Gary Oldman sebagai Winston Churchill dalam Fictional London Underground SceneTidak seperti Jam Paling Gelap filem, Winston Churchill yang sebenarnya tidak pernah menunggang London Underground untuk mendapatkan nasihat daripada warganegara.



Adakah Gary Oldman menambah berat badan untuk kelihatan lebih seperti Winston Churchill?

Tidak. Sebaliknya, Gary Oldman merekrut artis solek legenda Kazuhiro Tsuji, yang telah bersara dari membuat solek untuk filem. Tsuji sebelum ini pernah mengerjakan filem terkenal seperti Kes Penasaran Benjamin Button (2008), Planet beruk (2001) dan Bagaimana Krismas Grinch Mencuri (2000). Oldman, yang berusia hampir 60 tahun, mengatakan bahawa pada usianya, dia tahu sangat tidak sihat untuk memakai 50 atau 60 paun untuk peranan itu. Untuk penggambaran selama 48 hari berturut-turut, sut lemak, pakaian dan alat solek mengambil masa kurang dari empat jam dan hampir satu jam dilepaskan.

Oldman memberitahu Graham Norton bahawa dia mendapat keracunan nikotin di set dari merokok kira-kira dua belas cerut sehari untuk menggambarkan Winston Churchill. 'Saya menghabiskan $ 30,000 cerut di set itu,' kata Oldman. 'Pada dasarnya saya mengalami sakit perut selama tiga bulan saya berada di [set].' Menjelang Krismas, masalah perutnya berlanjutan begitu lama sehingga dia mendapati dirinya melakukan kolonoskopi. Oldman mengatakan ia adalah harga yang perlu dibayar tetapi ia berbaloi.


Gary Oldman Makeup Winston Churchill Jam Paling GelapDiperlukan empat jam untuk artis solek Kazuhiro Tsuji untuk membuat Gary Oldman kelihatan seperti Winston Churchill. Oldman bergambar tanpa alat solek (sisipan).