Emma Raducanu diberi jaminan kuat mengenai penyingkiran Terbuka Australia - 'Di situlah dia berada'

Raducanu hanya memenangi dua daripada enam perlawanannya sejak memenangi Terbuka AS menuju ke Grand Slam pertama 2022.



Dia mempamerkan persembahan mengagumkan untuk mengatasi Sloane Stephens pada pusingan pertama pada hari Selasa.

Bagaimanapun, tangannya yang melepuh bermakna pemain berusia 19 tahun itu tidak berada di puncak permainannya menentang Kovinic.

Wilander kagum dengan perjuangan yang dilakukan Raducanu walaupun dalam keadaan sedemikian.

Emma Raducanu Terbuka Australia Mats Wilander



Emma Raducanu tewas dalam pusingan kedua Terbuka Australia pada Khamis (Imej: GETTY)

Pakar Sweden itu berkata dia masih begitu awal dalam kerjayanya dan kini mesti memberi tumpuan kepada satu tahun penuh di litar pelancongan profesional.

'Emma Raducanu [menunjukkan] pertarungan yang sukar dipercayai,' kata Wilander dalam .

'Dia mempunyai lepuh besar di tangan kanannya dan pada beberapa ketika tidak dapat memukul pukulan depan sama sekali.

'Ia tidak mengecewakan saya. Ia tidak semestinya untuk Emma Raducanu atau media British, dan untuk penajanya.



'Ini adalah usaha yang hebat menentang pemain yang sangat bagus dalam Kovinic. Saya menanggalkan topi saya. Dia tidak boleh berjabat tangan pun!

'Di Wimbledon dia mencapai pusingan keempat, di Terbuka AS dia menang, dan di Terbuka Australia dia memenangi pusingan pertama yang hebat menentang bekas juara Grand Slam di Sloane Stephens. Kemudian dia bermain perlawanan yang hebat malam ini.

'Dia dalam perjalanan. Dia memenangi Grand Slam - itu sudah berakhir. Kini kami mula menjadi pemain tenis profesional. Itulah tempat dia berada.'

Bercakap selepas kekalahannya, Raducanu mendakwa beberapa pasukan bimbingannya tidak mahu dia bermain kerana kecederaan di tangannya.



Emma Raducanu Terbuka Australia Mats Wilander

Emma Raducanu tidak akan menambah namanya ke senarai pemenang Terbuka Australia pada 2022 (Imej: EXPRESS)

Tetapi remaja itu tahu dia melakukan semua yang dia mampu untuk pergi sejauh mungkin di Melbourne.

“Sebelum perlawanan ada orang dalam pasukan saya yang tidak mahu saya bermain,” kata Raducanu.

“Saya berjuang begitu keras hanya untuk keluar ke Australia dan bermain di sini, jadi saya tinggalkan semuanya di gelanggang.'